Bakar Korban Hidup-Hidup, Delapan Terduga Pelaku Pembunuhan Ditangkap Polisi

0
912

SABANA KABA, Sumut–Polres Binjai dibantu Jatanras Polda Sumut menangkap delapan yang diduga sebagai pelaku pembunuhan terhadap Darwin Sitepu (38 tahun), warga Dusun II, Lorong Gereja, Desa Durian Lingga, Kecamatan Sei Bingai, Kabupaten Langkat, Propinsi Sumatera Utara.

BACA JUGA : Simpan Shabu 12,83 Gram, Terduga Bandar Narkotika Ditangkap Polisi

Darwin tewas mengenaskan karena dibakar hidup-hidup pada Kamis (2/12/2021) lalu oleh delapan orang terduga masing-masing berinisial FS, IS, LG, ABS, PS, AS dan EDS. Mereka ditangkap di beberapa tempat berbeda, salah satunya di Kabupaten Karo.

Kapolres Binjai AKBP Ferio Ginting mengatakan, motif pembunuhan ingin merebut lahan yang sedang dijaga oleh korban.

Kedelapan pelaku pun disebut sudah jauh-jauh hari melakukan perencanaan pembunuhan terhadap Darwin Sitepu dengan mempersiapkan bensin, korek api dan dua senjata api senapan angin.

“Jadi mereka berkumpul dirumah mereka dan berencana untuk mengusir korban supaya meninggalkan lahan yang diklaim mereka adalah lahan mereka milik keluarganya,” kata Kapolres Binjai AKBP Ferio Ginting, di Polda Sumut, Rabu (8/12/2021).

Ferio menyebutkan, antara korban dan pelaku masih memiliki hubungan kekeluargaan. Mereka sama-sama mengklaim memiliki surat atas tanah yang diperebutkan. Namun setelah polisi menyelidiki kalau lahan tersebut merupakan hutan produksi terbatas yang tertera dalam surat Kementerian Kehutanan.

“Jadi masuk hutan produksi terbatas. Mereka sama-sama mengklaim dan sama-sama tidak dibenarkan atau dikuatkan dengan kepemilikan yang ada,” ucapnya.

Ferio menuturkan, korban tewas akibat dibakar hidup-hidup kemudian dilempar menggunakan batu besar dan ditembak menggunakan senapan angin. Akibat perbuatannya para pelaku ditetapkan sebagai tersangka dan terancam hukuman penjara seumur hidup atau 20 tahun.

“Pasal yang disangkakan pasal 340 subsider pasal 338 atau pasal 187 ketiga huruf e KUHP dengan ancaman hukuman mati atau penjara seumur hidup atau penjara minimal penjara 20 tahun,” tutupnya seperti dikutip dari Tribrata News Sumut.(SK.01)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here