Sudah Ada Korban Jiwa, Lomba Layang-Layang Tak Diberikan Izin Lagi

0
3703

Sabana Kaba, Padang–Pihak kepolisian tidak memberikan izin lagi untuk pergelaran perlombaan layang-layang di Kota Padang, karena selain berpotensi terjadi kerumunan juga sudah ada korban jiwa setelah adanya warga yang mengejar layangan.

BACA JUGA : Sumbar Terkini Covid 19, Warga Terkonfirmasi Positif Tembus Angka 11.652

“Untuk lomba layangan sudah tidak diberi izin lagi,” kata Kapolresta Padang AKBP Imran Amir, S.Ik, Selasa (20/10) melalui pesan singkat seperti dilansir Tribrata News Sumbar.

Meski demikian, pihaknya tidak menampik bahwa masih ada sejumlah masyarakat yang menggelar lomba layangan hingga aksi kejar-kejaran di jalan raya ketika layangan itu putus.

“Sifatnya kasuistik seperti kejadian (driver Gojek) tersebut. Kalau main layangan sendiri, bagaimana melarangnya,” katanya.

Sebelumnya, aksi kejar-kejaran layangan di Kota Padang sudah meresahkan warga. Pasalnya, kegiatan tersebut sudah mengakibatkan korban jiwa.

Data yang diperoleh, kejadian pertama yakni seorang remaja bernama Irsyad (18 tahun) dilarikan ke rumah sakit pada Rabu, 5 Agustus 2020 sore, sekitar pukul 18.15 WIB. Ia terluka karena sengatan listrik di perempatan Simpang Alai, Kecamatan Padang Utara, Kota Padang usai mengejar layangan.

Informasinya, Irsyad kesetrum setelah berupaya mengambil layang-layang yang jatuh dan tersangkut di tiang listrik. Saat mengambil layangan dia langsung terpental ke aspal.

Kejadian kedua, seorang bocah berusia 12 tahun bernama M Fakhri dilaporkan meninggal dunia usai kesetrum aliran listrik di atap rumah warga kawasan Kampung Durian, Kelurahan Parak Gadang Timur, Kecamatan Padang Timur, Kota Padang, Sumatera Barat, Kamis, 24 September 2020 siang.

Siswa SD Negeri 20 Air Camar itu awalnya mengejar layang-layang putus. Lantas, dia pun memanjat atap rumah warga. Malangnya sampai di atap, Fakhri diduga tersentuh kabel listrik bertegangan tinggi.

“Benar ada kejadian itu, korbannya anak-anak,” kata Kapolsek Padang Timur AKP Afrides Roema.

Menurutnya, bocah malang itu merupakan warga Kecamatan Lubuk Begalung. Lantas, dia bersama rekan-rekannya mengejar layangan putus hingga sampai ke kawasan Kecamatan Padang Timur.

Setelah dilaporkan tersetrum, bocah itu dilarikan ke RST Dr Reksodiwiryo. Sayangnya, nyawa Fakhri tidak tertolong dan meninggal dunia.

Terbaru, seorang driver Gojek nyaris tewas setelah terserempet rombongan pengejar layangan di depan Pasar Alai, Kecamatan Padang Utara, Kota Padang. Beruntung dia masih bisa diselamatkan oleh warga setempat.(SK.01)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here