Tetap Lanjut, Kasus Suntik Vaksin Kosong Dilimpahkan ke Kejaksaan Tinggi

0
321

SABANA KABA, Sumut–Polda Sumut melimpahkan berkas kasus suntik vaksin kosong yang melibatkan oknum dokter berinisial TGA ke Jaksa Penuntut Umum Kejati (Kejaksaan Tinggi) Sumut, Selasa (22/02/2022), setelah pihak polisi menyatakan lengkap dipihak penyidikan.

BACA JUGA : Minyak Goreng Langka di Pasaran, Ini Penjelasan Kepala Dinas Koperindag Tanah Datar

Kabid Humas Polda Sumut Kombes Pol. Hadi Wahyudi mengatakan, penyidik sudah melimpahkan berkas perkara dan resume untuk diteliti di Jaksa Penuntut Umum Kejaksaan Tinggi Sumut.

“Hari ini berkas dr G sudah kita limpahkan ke Kejati Sumut untuk selanjutnya dilakukan penelitian oleh Jaksa Penuntut Umum,” ucap Hadi.

Hadi mengungkapkan, berkas pemeriksaan oknum Dokter yang menyuntikan vaksin sudah lengkap di tahap penyidikan dan hari ini dilimpahkan ke Kejati Sumut.

Sampai saat ini korban dugaan suntik vaksin kosong di SD Wahidin Sudirohusodo ada dua orang, dimana keduanya merupakan siswi di sekolah tersebut.

“Dari hasil pemeriksaan laboratorium terhadap darah kedua siswi tersebut, tidak ditemukan kandungan vaksin dalam tubuhnya. Sampel darah non reaktif,” ucapnya.

Dalam kasus ini, Hadi mengungkapkan penyidik sudah memeriksa 20 orang saksi lebih yang terdiri dari ahli hingga korban.

“Dikenakan Pasal 14 ayat 1 UU no 4 tahun 1984 tentang wabah penyakit menular, statusnya tersangka,” ucap Hadi.

Saat Ditanya kapan akan disidangkan Hadi menjawab menunggu hasil penelitian berkas penyidikan oleh Jaksa Penuntut umum. “Kita tunggu dari rekan-rekan Jaksa ya,” pungkasnya seperti dikutip dari Tribratanews Sumut.(SK.01).

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here