Terlibat Tindak Pidana Perdagangan Orang, Udin Terpaksa Meringkuk di Rumah Tahanan Polisi

0
980

SABANA KABA, Tanah Datar—Polres Agam menangkap seorang pria berinisal HN alias Udin (34 tahun), karena diduga sebagai pelak kasus Tindak Pidana Perdagangan Orang (TPPO) yang diringkus polisi setelah aksinya digagalkan, di Kecamatan Lubuk Basung, Kabupaten Agam.

BACA JUGA : Melangkah ke DPRD Sumbar, Neldaswenti Bertekat Jadi Agen Perubahan Permanen

Kapolres Agam, AKBP Muhammad Agus Hidayat, S.H., S.I.K, Senin (29/01/2024), mengatakan, aksi pelaku digagalkan setelah adanya laporan dari masyarakat terkait kasus dugaan tindak pidana perdagangan orang, melibatkan 5 orang korban yang akan dipekerjakan ke luar negeri.

“Kelima korban yang akan diperkerjakan keluar negeri tersebut diantaranya, AMN (18 tahun) asal Kecamatan Bonjol, Kabupaten Pasaman, DM (20) asal Rambah Hilir, Riau, DAF (23) asal Kepenuhan, Kabupaten Payakumbuh, AS (24) dan RE asal Lubuk Basung. Saat ini, korban telah dipulangkan ke tempat asalnya masing-masing,” tambahnya.

Pengungkapan kasus ini terjadi pada hari Kamis 25 Januari 2024 di Kenagarian Kampung Pinang Kecamatan Lubuk Basuang Kabupaten Agam.
“Setelah petugas melakukan interogasi terhadap para korban, saksi serta pelaku. Melalui gelar perkara hari Jum’at (26/1), pelaku HN ditetapkan sebagai tersangka dan dilakukan penahanan,” terang Kapolres.

Diterangkan, pelaku berperan sebagai agen perekrutan tenaga kerja dengan menawarkan para korban untuk bekerja ke luar negeri tanpa dipungut biaya serta diimingi gaji belasan juta rupiah.

“Para korban ditawarkan bekerja ke salah satu perusahaan di Kamboja tanpa dipungut biaya, dengan fasilitas surat-surat administrasi hingga keberangkatan ditanggung oleh pelaku, syaratnya satu bulan penuh gaji mereka di setor ke pelaku. Gaji yang ditawarkan berkisar dari Rp 2 hingga Rp. 12 juta,” terangnya.

Saat ini, pelaku beserta barang bukti telah diamankan di Mapolres Agam guna proses penyidikan lebih lanjut. Pelaku akan menghadapi proses hukum sesuai dengan undang-undang TPPO dan perlindungan Pekerja Migrasi Indonesia (PMI).

“Atas perbuatanya, pelaku dijerat dengan Pasal 4 Jo Pasal 10 UU RI nomor 21 tahun 2017, tentang pemberantasan TPPO Jo Pasal 55 Ayat (1) ke 1e dan atau Pasal 86 huruf c Jo Pasal 72 huruf c UU RI nomor 18 tahun 2017, tentang Perlindungan PMI,” tukasnya.(TBNews.SB/SK.01)8

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here